Tuesday, September 7, 2010

Panduan Berpindah ke Rumah Baru Mengikut Islam

Hari ni dua hari sebelum Aidil Fitri, sibuk pasal nak masuk rumah baru, aku sempatlah kemas sikit- sikit barang yang dibawa ke rumah baru.. so sebelum tu aku surf Internet cara- cara berpindah ke rumah baru mengikut cara Islam.. aku jumpa di bawah ni agak berguna juga:

(Sumber:  http://infad.usim.edu.my/modules.php?op=modload&name=News&file=article&sid=11799&newlang=mas)

Mutaffariqat


Soalan: Beberapa Pertanyaan Mengenai Pindah Rumah

i. Apakah hukumannya menamakan rumah seperti Villa, Seri Hidayat, Bayati Janati dan lainnya dalam pandangan Islam?

ii. Menyenaraikan nama-nama rumah yang baik dalam pandangan Islam

iii. Bilakah masa yang terbaik untuk pindah ke rumah baru, maksudnya untuk mendiami / ‘meniduri’ rumah tersebut?

iv. Bagaimana membangun rumah baru yang terbaik, seperti mendirikan tiang ‘seri’ dengan menanam rmaas, garam dan lainnya?

v. Apakah doa dan bacaan yang perlu dibaca apabila baru pertama kali mendiami / ‘meniduri’ rumah tersebut?

vi. Ada setengah orang pindah rumah dengan membawa parang, air dan lainnya, maksudnya dari rumah lama ke rumah baru


Jawapan:

الحمد لله الفتاح الوهاب الهادى إلى الحق والصواب , والصلاة والسلام على رسوله خاتم الانبياء والرسل, وآله وصحبه أجمعين, وبعد

i. Tidaklah mengapa seseorang Islam untuk menamakan rumahnya dengan nama yang baik atau apa jua tanggapan yang baik pula. Mudah-mudahan dengan nama yang baik itu ia menjadi sebagai doa kepada penghuni rumah atau dengan nama tersebut ssekurang-kurangnya menunjukkan rumah itu rumah kepunyaan orang islam.

Nama-nama yang dissebut sebagai contoh oleh penanya sendiri sseperti Seri hidayat, Bayati Janati sebenarnya (Biati Janati) tidaklah mengapa, kecuali Villa boleh saja menunjukkan rumah itu kepunyaan orang Islam dan bukan Islam.

ii. Setakat ini kita tidak ada senarai nama-nama untuk rumah.

iii. Sepanjang pembacaan kita, tidak ada nash daripada al-Quran dan sunnah mahupun kata-kata ulama yang menentukan masa terbaik untuk pindah ke rumah baru. Walau bagaimanapun Nabi kita Shallallahu ‘alaihi wasallam selalu menganjurkan membuat amalan-amalan pada masa-masa tertentu, umpamanya Baginda suka membuat pekerjaan pada waktu pagi, seperti pergi ke masjid pada waktu pagi. Sementara hari-hari pula, Nabi kita Shallallahu ‘alaihi wasallam menganjurkan puasa pada hari Isnin dan Khamis. Ini menunjukkan hari-hari terssebut ada kelebihan berbandung hari-hari yang lain.

Amalan juga akan berganda-ganda pahalanya apabila dilakukan pada hari jumaat sseperti amalan bersedekah dan amalan-amalan kebajikkan yang lain.

Oleh kerana itu saya cenderung supaya ari untuk berpindah ke rumah baru itu dilakukan pada hari-hari yang Nabi suka membuat amalan atau menganjurkan amalan pada hari itu.

iv. Amalan khusus mengenai membangun rumah baru belum saya dapati dalam Islam, lebih-lebih lagi mendirikan tiang ‘seri’.

Walau bagaimanapun ketika memulakan pekerjaan seperti membangun rumah jangan lupa mebaca basmalah (بسم الله الرحمن الرحيم ) keeran membaca basmalah itu mendatangkan berkat sebagaimana sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah Radhiallahu ‘anhu.


كل كلام أو أمر ذي بال لا يفتح بذكر الله عز وجل فهو أبتر

(رواه أحمد)

Maksudnya: “ Setiap percakapan atau urusan yang mempunyai kepentingan tidak dimulakan dengan menyebut (nama) Allah ‘Azza wa jalla maka ia (percakapan atau urusan teersebut) akan terputus (daripada mendapat berkat).”
(Hadis riwayat Ahmad)

Mengiringi dengan doa juga seperti yang diucapakan oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam ketika baginda membangun masjid Quba’, Baginda berdoa:

لا عيش إلا عيش الآخرة, الهم ارحم المهاجرين والأنصار

Maksudnya: “Tiada kehidupan melainkan kehidupan akhirat. Ya Allah! Kurniakanlah rahmat kepada orang-orang Muhajirin dan orang-orang Ansar.”

Oleh itu, tidak mengapa bahkan adalah bagus ketika membangun rumah berdoa memohon perlindungan dan keberkatan dengan apa jua doa-doa yang baik untuk rumah dan rumahnya.

Adapun mendirikan tiang dengan menanam emas, garam dan lain-lain tidak ada suruhan di dalam syara’.

v. Ini pun tidak ada disebutkan dalam syara’ iaitu khusus ketika mendiami rumah, yang ada hanya ketika memasukki rumah. Abu Malik al-Asy’ari Radhiallahu ‘anhu meriwayatkan bahawa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam ada bersabda:

إذا ولج الرجل بيته فليقل اللهم إني أسألك خير المولج وخير المخرج بسم الله ولجنا وبسمالله خرجنا وعلى الله ربنا توكلنا ثم ليسلم على أهله

(رواه أبو داود)

Maksudnya: “Apabila seorang lelaki hendak masuk ke rumahnya maka hendaklah dia

Berkata: “Ya Allah! Aku memohon kepadaMu ssebaik-baik tempat masuk dan sebaik-baik

Tempat kuar. Dengan nama Allah kami masuk dan dengan nama Allah kami kuar dan kepada

Allah Tuhan kami, kami berserah”. Kemudian hendaklah sesseorang itu membeeri salam ke

Atas keluarganaya.”

(Hadis riwayat Abu Daud)

Jika rumah yang hendak dimasuki itu tidak ada orang yang berada di dalamnya, maka berilah

Salam ke ataas diri sendiri dengan mengucapkan:

السلام علينا وعلى عباد الله الصالحين

Ertinya: “Salam sejahtera ke atas kami dank e atas hamba-hamba Allah yang sahih.”

Adapun salah ssatu hikmat membaca atau menyebut nama Allah ketika hendak masuk rumah

Itu adalah supaya mengindarkan syaitan turut masuk dan bermalam di dalam rumah. Jabir ibn

Abdullah Radhiallahu ‘anhu meriwayatkan bahawa dia mendengar Rasulullah Shallallahu

‘alaihi wasallam bersabda:

إذا دخل الرجل بيتة فذكر الله عند دخوله وعند طعامه , قال الشيطان لا مبيت لكم ولا عشاءو وإذا دخل فلم يذكر الله عند دخوله قال الشيطان أدركتم االمبيت وإذا لم يذكر الله عند طعامه قال أدركتم المبيت والعشاء

(رواه مسلم)

Maksudnya: “Jika seorng lelaki masuk ke dalam rumahnya lalu dia menyebut (nama)Allah

Ketika hendak masuk danketika hendak makan, (maka) syaitan akan berkata (kepada suku

Sakatnya):” Tidak ada tempat bermalam dan makan malam bagi kamu”. (Mnakala ) jika dia

Masuk (ke rumahnya) tanpa menyebut (nama) Allah ketika hendak masuk,(maka) syaitan

(Akan berkata kepada sukku sakatnya): “Kamu telah mendapat tempat untuk bermalam.

(Begitu juga jika dia tidak menyebut (nama) Allah ketika hendak makan, (maka syaitan) akan

Berkata (kepada suku sakatnya): “Kamu telah mendapat tempat unntuk bermalam dan makan

Malam

Kalifah Umar ibn Abdul Aziz Rahimahullah apabila hendak memasuki rumahnya, beliau akan

Membaca:

بسم الله ولا قوة إلا بالله والسلام على نبي الله اللهم افتح لي أبواب رحمتك , وأدخلي مدخل صدق , وأخرجني مخرج صدق, واجعل لي من لذنك سلطانا نصيرا , وهب لي من لدنك رحمة, إنك أنت الوهاب, اللهم احفظني من فوقي أن أختطف , ومن تحتي ان يخسف بي, وعن يميني وعن شمالي من الشيطان الرجيم

(رواه ابن شيبة)

Maksudnya: “Dengan Nama Allah ; tiada kekuatan melainkan dengan pertolongan Allah;

Salam ke atas Nabi Allah. Ya Allah! Bukakanlah kepadaku pintu-pintu rahmatMu dan

Masukkanlah aku (ke dalam) kemasukanyang benar dan keluarkanlah aku(ke tempat)

Keluaran yang benar dan jadikanlah bagiku sebagai kurnia dari sisiMu kekuatan yang

Memberi kemenagan (ke atas musuh-musuhMu). Ya Allah!Peliharakanlah diriku di sebelah

Atasku daripada disambar dan di sebelah bawahku daripada ditenggelamkan dan disebelah

Kananku serta kiriku daripada syaitan yang direjam.”

(Riwayat Ibn Abu Syaibah)

vi. Amalan tersebut tidak ada sandarannya dalam syara’

Negara asal : Brunei darussalam

Badan yang mengisu fatwa : Jabatan Mufti Kerajaan,Jabatan Perdana Menteri,Negara Brunei Daeussalam

Penulis/Ulama : Ustaz Haji Awang Abdul Aziz bin Juned

Tarikh Diisu : 2003



Nota: FATWA MUFTI KERAJAAN 2003

No comments:

Post a Comment

Post a Comment

!-- nuffnang -->